-->

Cara Memilih Saham Untuk Trading Harian

 


Sebagaimana yang sudah banyak dikenal, trading saham merupakan salah satu transaksi yang tak cuma menawarkan profit tinggi, namun juga menawarkan tingkat risiko yang tinggi pula. Sedangkan demikian, bukan berarti tak ada metode untuk mengendalikan tingkat risiko hal yang demikian.

Salah satu metode untuk meminimalisir risiko trading saham merupakan dengan memilih saham yang layak untuk diperdagangkan cuma dalam satu hari. Berikut ini elemen-elemen yang seharusnya Anda amati untuk memilih saham terbaik untuk trading harian Anda:

  1. Likuiditas dan volume saham.
  2. Volatilitas harga saham.
  3. Industri yang diuntungkan kondisi.
  4. Perusahaan yang mempunyai energi saing kuat dalam industri.

Berikut ini penjelasan secara mendetail dari masing-masing elemen:

1. Pilih Saham yang Mempunyai Likuiditas Tinggi
Likuiditas dalam saham merupakan jumlah transaksi jual dan beli yang tinggi sehingga saham yang mempunyai likuiditas yang tinggi merupakan saham yang tak jarang diperdagangkan dalam satu hari.
Lazimnya, saham-saham yang mempunyai likuiditas tinggi juga mempunyai volume (jumlah saham yang ditawarkan) yang tinggi pula. Akhirnya, Anda dapat membeli saham dengan jumlah yang cukup banyak dengan tanpa serta merta memberi pengaruh harga saham hal yang demikian.

2. Pilih Saham dengan Volatilitas Harga yang Tinggi
Volatilitas harga merupakan pergerakan naik dan turunnya harga saham dalam jangka waktu waktu tertentu. Dalam hal ini, kalau Anda merupakan seorang trader saham harian, karenanya volatilitas yang seharusnya Anda pertimbangkan merupakan volatilitas harga harian.

Lazimnya saham yang diincar oleh para trader merupakan saham yang mempunyai tingkat volatilitas harian sebesar 3% atau lebih.
Karena, sedangkan skor volatilitas yang sebesar itu mempunyai risiko yang tinggi, namun profit yang dapat didapatkan juga tinggi pula.

Oleh sebab itu, Anda seharusnya kapabel merumuskan taktik kapan Anda seharusnya membeli saham hal yang demikian dan kapan Anda seharusnya memasarkannya kembali ke pasar sehingga Anda bisa terhindar dari kerugian.

3. Pilih Industri yang Sedang Diuntungkan
Metode berikutnya merupakan Anda seharusnya dapat mengenal industri apa yang pada hari itu sedang diuntungkan oleh sentimen-sentimen ekonomi nasional ataupun internasional. Sebab, lazimnya, jikalau sebuah industri sedang dalam situasi diuntungkan, perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang industri hal yang demikian juga diuntungkan sedangkan mungkin tak secara merata.

Oleh sebab itu, sebagai seorang trader, Anda tak cuma seharusnya konsentrasi pada pergerakan harga saham di pasar modal namun juga situasi ekonomi nasional dan internasional serta berita-berita yang menyertainya.


4. Pilih Saham Perusahaan yang Mempunyai Dampak Kuat dalam Industri
Dampak kuat dalam industri di sini berarti skor kapitalisasi pasar perusahaan hal yang demikian lebih kuat dibandingi dengan perusahaan lain yang bergerak di dalam industri yang sama. Skor dari imbas ini didapatkan dari pembagian antara skor kapitalisasi pasar perusahaan hal yang demikian dengan sempurna kapitalisasi pasar perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama.

Lazimnya, saham perusahaan yang berciri seperti ini cenderung mempunyai volume dan tingkat likuiditas saham yang tinggi. Tak cuma itu, besar kemungkinan perusahaan ini juga mempunyai performa keuangan dan operasi yang lebih bagus dibandingi perusahaan-perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama.

Anda juga dapat membikin daftar saham perusahaan mana saja yang tak mempunyai imbas kuat dalam industrinya tetapi bisa Anda jadikan sebagai pilihan investasi. Pengelompokan saham ini bertujuan supaya Anda mempunyai preferensi transaksi yang terarah dan tak bergerak sebab dorongan emosi semata.

Akan namun, terlepas dari saham apa saja yang Anda pilih, Anda seharusnya mengenal kapan Anda seharusnya masuk dan membeli saham perusahaan yang Anda pilih serta kapan Anda seharusnya keluar dengan memasarkan saham perusahaan hal yang demikian.

Yang ini penting karena, akan percuma jikalau, sebab Anda salah taktik keluar dan masuk saham, Anda membeli saham alternatif dengan harga tertentu namun terpaksa seharusnya memasarkan saham hal yang demikian dengan harga yang lebih rendah ketimbang semestinya.

Pahami garis-garis dan spot-spot penting dalam pergerakan harga saham seperti garis resistance dan support saham. Sekiranya perlu pakai juga alat tolong seperti Osilator Stokastik saham untuk menolong Anda menetapkan taktik yang benar.

Ringkasan
Tak seluruh saham layak untuk trading harian. Anda perlu melihat elemen-elemen seperti likuiditas dan volume saham hal yang demikian serta tingkat volatilitas harga saham perusahaan hal yang demikian.

Kecuali itu, Anda juga seharusnya memutuskan seberapa kuat perusahaan yang menerbitkan saham hal yang demikian jikalau dibandingi dengan perusahaan lain yang bergerak di industri yang sama atau Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) secara keseluruhan.

Ada pantasnya juga Anda menyiapkan daftar saham-saham pilihan yang bisa Anda beli kalau sesuatu terjadi pada perusahaan favorit Anda. Melainkan terlepas dari saham yang Anda pilih, Anda juga seharusnya memahami taktik masuk dan keluar dalam trading saham harian supaya Anda senantiasa menerima profit.

LihatTutupKomentar